Friday, February 6, 2015

Mengapa Ajar Filmmaking di Sekolah Agama?

Alhamdulillah, saya diberikan peluang oleh Ustaz Rohidzir Rais untuk mengadakan kelas filmmaking di Sekolah Islam Nur al-Azhar. Bunyinya agak janggal pada awalnya kerana itu bukanlah perkara biasa. Selalunya aktiviti ko-kurikulum di sekolah agama adalah kelas nasyid yang sewaktu dengannya.

Bila kita sebut tentang muslim atau mukmin professional selalunya kita terbayang para doktor, jurutera, arkitek, dan peguam. Jarang kita membayangkan mukmin professional sebagai pengarah filem, komposer, wartawan dan profesion media yang lainnya.

Kita tidak boleh terus jadi konsumer media semata-mata dan harus menjadi produser. Media terlalu berpengaruh untuk dibiarkan dalam genggaman orang-orang yang jahil (dan buat-buat jahil) agama. Tetapi orang agama dan beragama tidak boleh terjun dalam dunia media tapi menguasai kemahiran media. Sesuci mana pun niat di hati video yang buruk tetap tidak akan ditonton.



Oleh itu, anak-anak di SINAR didedahkan dengan skill filmmaking lebih awal. Hasrat kami ialah mereka dapat dibekalkan skill asas tanpa perlu membuang masa bertahun-tahun mencari sendiri. Apabila sudah ada skill asas ini mereka dapat mempraktikkannya dan menjadi jauh lebih hebat berbanding guru mereka ini. (Khabarnya Ustaz Rohidzir juga akan menurunkan ilmu teater beliau)

Berikut adalah topik-topik yang akan dipelajari sepanjang 2 melalui kelas mingguan:
  1. Filmmaking Component & Process Overview
  2. Story
  3. Refining Story & Pre-Production
  4. Photography I - Exposure
  5. Photography II - Framing & Angle
  6. Videography - Basic Shots & Camera Movements
  7. Sound Recording & Editing
  8. Video Editing
Mencari dan belajar sendiri, saya menghabiskan masa lebih 2 tahun untuk mendapatkan skill asas ini. Semoga mereka cepat menguasainya dan mula berkarya!

No comments:

Post a Comment